Mencari Kerja

Beberapa waktu yang lalu, ane melihat ada lowongan kerja di salah satu distributor alat tulis kantor di jogja. Setelah melihat persyaratannya, ternyata ane kayaknya memenuhi kriteria tersebut. langsung saja bikin surat lamaran dan memfotokopi ijasah serta amplop coklat ukuran A4. Biaya yang dikeluarkan sekitar 2ribu rupiah saja. Kutulis alamat kantornya dan meluncur ke TKP.

Sesampainya di sekitaran TKP, ane tanya-tanya dimana bangunan yang ane maksud. Sempat nyasar juga karena petunjuk yang dikasih sama ane salah, muter-muter gak karuan. Di salah satu ujung jalan juga lagi ada pengaspalan jalan, jadi ane ga bisa coba nyari di daerah tersebut. Pusing ane jadinya. Beruntunglah ane, di dekat perempatan ada yang jual batagor, lumayanlah pikir ane wat tempat istirahat juga. Sambil makan batagor (ane makan di tempat), ane tanya sama penjualnya di mana lokasi tempat yang ane mau tuju. Ternyata, alamatnya itu ada di dekat situ, cuma masalahnya jalan yang dimaksud itu lagi diaspal. Ya udah, ane bilang aja nitip motor dulu, ane jalan kaki coz katanya deket, hehehe. kayak orang ilang ane gan, diliatin banyak orang, dikira sales mau jualan apa gitu,,,


Sampailah ane di TKP, yang katanya deket ya emang deket, kalo pake motor tapi, kalo jalan kaki yaaaa... lumayan deh, bikin keringat membasahi ketek ane. hahaha, bangunannya gak terlihat seperti kantor, ane aja gak ngeh di situ tempatnya. berhubung di pagarnya ada nomor rumah jadi ya ane yakin itu tempatnya. Di depan bangunan ada cowok duduk di motor, mungkin lagi nunggu ceweknya lagi interview pikirku.

ya udah, tanpa ba bi bu, langsung ane gedor gerbangnya, ya di gedor, kalo di ketok pasti ga denger orang dalem karena sepi. Selain digedor ane juga teriak-teriak kaya ada maling. wkwk. gak lama kemudian seorang ibu dari dalam menghampiri ane dan membuka pintu gerbangnya. ane tanya apa bener ini tempat xxx, kata ibunya bener, trus ane tanya lagi emang ini tempat apa bu, kantor apa gudang? gudang mas,jawab ibunya. ooohh, ya udah ini saya nitip lamaran bu. iya, saya terima berkasnya, nanti masnya dihubungi lagi kata ibu itu. habis itu ya udah, ane langsung cuzzz pulang.

selang sehari, ane dapet sms dari xxx untuk interview besok pagi jam 11 siang, ane bales aja hadir, untuk konfirmasi. paginya, ane siap-siap, pulpen juga jangan sampe ketinggalan. Bener aje, nyampe TKP ane di surun nunggu dulu dan ngisi biodata.untung tadi bawa pulpen, karena pulpennya ga disediain sama perusahaan (proses masuknya biar dibuka gerbangnya ya kaya pas pertama ane dateng kemarin. pake acara gedor dan teriak-teriak). sambil duduk ane liat sekeliling, memantau keadaan sekitar. di depan ane duduk ada 3 orang bapak polisi, gak tau lagi ngurusin apa sama ini perusahaan, di ujung ruangan juga ada beberapa orang, sepertinya mau ngirim barang ke beberapa toko.

Sekitar 10 menit kemudian, dipanggillah ane untuk melakukan sesi interview. Tempat interviewnya ada di lantai 2. ane liat sekeliling, ternyata di lantai 2 terdapat banyak ruangan, sepertinya ruang kerja mereka kebanyakan di situ. Sampailah ane di depan ruangan dan dipersilakan untuk menemui HRDnya. Di dalam ruangan ternyata ada 2 orang cewe, 1 cewek cantik, cantiknya di atas rata2. jadi bukan cantik relatif lagi, ane betah liatnya. hahaha. 1 lagi biasa aja cantiknya, ini baru cantik relatif. ane lupa nama mereka berdua walau sempat kenalan pas pertama ane dipersilakan masuk. Sepertinya cewek yang cantik bingit itu HRD senior, karena dia yang banyak tanya mengenai diri ane, sedangkan yang satunya seperti cuman nemenin aja, mungkin karyawan HRD baru.

Semua sesi tanya jawab ane berlangsung lancar, sampai pada saat pertanyaan, mas kenapa tidak mau menitipkan ijasah aslinya pada perusahaan?. ane inget, karena pas ngisi biodata sebelum dipanggil intervie tadi ane pilih tidak bersedia menitipkan ijasah. ya udah ane jawab, saya orangnya itu kalo masuk baik, keluarpun akan baik-baik, tidak perlu menahan ijasah, karena itu harta berharga saya yang sudah saya peroleh susah payah. trus mbaknya tanya lagi, kalo misalkan perusahaan memiliki kebijakan untuk mengharuskan menitipkan ijasah bagaimana, apakah mas mau melanjutkan dengan menitipkan ijasah asli atau mengundurkan saja?? ane balik tanya, lho memang perusahaan ini harus menitipkan ijasah? jawabnya iya mas, semua karyawan di sini menitipkan ijasah mereka semua, ijasah dapat diambil ketika mereka keluar. mendengar jawaban itu, otomatis ane jawab aja, kalo begitu saya mengundurkan diri saja deh mbak. trus ada pertanyaan lain tidak mas? ane jawab tidak mba, terima kasih (lha memang ane dah ga minat, ngapain tanya-tanya lagi).

itulah cerita ane melamar kerja di jogja, ane sih mikirnya kenapa mesti ditahan segala, ditahan selama kerja pula. Bikin males, mending cari kerjaan lain aja menutut ane. kalo gajinya 3x lipat umr jogja mungkin ane pertimbangkan, heheeh. kalo menutut agan agan gimana??

Komentar

Postingan populer dari blog ini

The Flying House, Rumah Unik di Korea Selatan

30 Iklan Kreatif Majalah

Asal-Usul Charger